Monday, May 9, 2016

KENALI PENYEBAB KLAIM TIDAK DIBAYAR







Pendapat seseorang mengenai perusahaan asuransi yang hanya mengobral janji ternyata tidak mengikis banyaknya permintaan asuransi jiwa, bahkan di tahun 2014 diperkirakan asuransi jiwa mengalami pertumbuhan sebesar 25%-30%. Tidak semua perusahaan asuransi hanya mengobral janji semata, ada banyak perusahaan asuransi terpercaya yang benar-benar akan mempermudah proses klaim asuransi jiwa maupun asuransi kesehatan.

Asuransi jiwa merupakan bentuk proteksi apabila tertanggung tiba-tiba mengalami resiko sakit atau kematian. Sebetulnya penyebab klaim asuransi jiwa tidak dibayar bisa berasal dari pihak nasabah ataupun perusahaan asuransi itu sendiri. Ada baiknya jika Anda mengetahui beberapa penyebab klaim asuransi gagal dibayar.

Penyebab dari Pihak Nasabah

Perlu Anda ketahui bahwa tidak semua penyebab klaim asuransi jiwa yang gagal bayar disebabkan oleh perusahaan asuransi.

POLIS DAN KLAUSULA ASURANSI







       
Fungsi Polis
Menurut ketentuan pasal 225 KUHD perjanjian asuransi harus dibuat secara tertulis dalam bentuk akta yang disebut polis yang memuat kesepakatan, syarat-syarat khusus dan janji-janji khusus yang menjadi dasar pemenuhan hak dan kewajiban para pihak (penanggung dan tertanggung) dalam mencapai tujuan asuransi. Dengan demikian, polis merupakan alat bukti tertulis tentang telah terjadinya perjanjian asuransi antara tertanggung dan penanggung.
Mengingat fungsinya sebagai alat bukti tertulis maka para pihak (khususnya Tertanggung) wajib memperhatikan kejelasan isi polis dimana sebaiknya tidak mengandung kata-kata atau kalimat yang memungkinkan perbedaan interpretasi sehingga dapat menimbulkan perselisihan (dispute).


 Isi Polis

Menurut ketentuan pasal 256 KUHD, setiap polis kecuali mengenai asuransi jiwa harus memuat syarat-syarat khusus berikut ini:
a. Hari dan tanggal pembuatan perjanjian asuransi;
b.  Nama tertanggung, untuk diri sendiri atau pihak ketiga;
c. Uraian yang jelas mengenai benda yang diasuransikan;
d. Jumlah yang diasuransikan (nilai pertanggungan);
e. Bahaya-bahaya/ evenemen yang ditanggung oleh penanggung;
f.   Saat bahaya mulai berjalan dan berakhir yang menjadi tanggungan penanggung;
g. Premi asuransi;
h. Umumnya semua keadaan yang perlu diketahui oleh penanggung dan segala janji-janji khusus yang diadakan antara para pihak, antara lain mencantumkan BANKER’S CLAUSE, jika terjadi peristiwa (evenemen) yang menimbulkan kerugian penanggung dapat berhadapan dengan siapa pemilik atau pemegang hak.


ALAS LEGAL ASURANSI







Menurut Ketentuan Pasal 246 KUHD, Asuransi atau Pertanggungan adalah Perjanjian dengan mana penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung dengan menerima premi untuk memberikan penggantian kepadanya karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan yang mungkin dideritanya akibat dari suatu evenemen (peristiwa tidak pasti).

Menurut Ketentuan Undang–undang No.2 tahun 1992 tertanggal 11 Pebruari 1992 tentang Usaha Perasuransian (“UU Asuransi”), Asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung dengan menerima premi asuransi untuk memberikan penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungkan.

PAYUNG HUKUM NASABAH ASURANSI



Dengan berkembangnya sektor bisnis dan usaha asuransi di masyarakat, hal ini tentunya merupakan sebuah hal yang baik. Tidak bisa dipungkiri, sektor usaha asuransi merupakan salah satu sektor yang paling menguntungkan baik untuk perusahaan asuransi itu sendiri maupun untuk perkembangan ekonomi negara jika kita membicarakan tentang skala yang lebih besar. Namun, dengan perkembangan yang ada, bisa dibilang sektor asuransi itu seperti pedang bermata dua.

Di satu sisi, asuransi bisa menunjang perekonomian dan membantu masyarakat untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik melalui jaminan finansial untuk masa depan. Namun di sisi yang lain, perusahaan asuransi “abal-abal” juga semakin menjamur. Perusahaan semacam ini berani mengambil risiko untuk tampil ke permukaan karena menggunakan momen trend perkembangan asuransi yang sedang naik daun ini.

MENGENAL FUNGSI DAN TUJUAN ASURANSI








Asuransi merupakan suatu perjanjian yang terjadi antara nasabah dengan perusahaan asuransi. Isi perjanjian tersebut adalah bahwa perusahaan asuransi bersedia menanggung sejumlah uang kerugian akibat suatu hal di masa yang akan datang setelah nasabah menyetujui pembayaran uang (premi). Asuransi ada beberapa jenis dan masing-masing memiliki tujuan asuransi secara umum sama. Jenis asuransi tersebut antara lain adalah asuransi jiwa, asuransi kecelakaan, asuransi kehilangan, dan ada juga asuransi kebakaran.